Perjalanan

Obrolan paling serius -eh, random- di penghujung tahun 2016, yaitu tentang masa depan. Ngobrolinnya pun sama stranger yang baru ketemu di kereta, kami duduk sebelahan gitu. Ceritanya kita sama-sama di ujung masa pendidikan banget nih. Klasik ya, masalah mahasiswa tingkat akhir. Abis lulus mau ngapain? Bener sih, yang digalauin bukan lagi gimana kerjain skripsinya, tapi abis lulus mau ngapain? Bener udah siap lulus?

Nah nah, kami sebagai perempuan, lebih-lebih-lebih mikirin tuh apa aja yang bisa jadi opsi mau-ngapain selepas lulus. Kenapa? Ya secara, kami ini mutlak calon ibu. Pasti udah kepikiran dong mau jadi apa nanti. Meskipun, meskipun nih, mahasiswa kedinasan InsyaAllah otomatis jadi calon PNS yang kerjanya nggak sehari-semalem atau pakai sistem shift, tapi tetep aja opsi buat mundur kan. Kok gitu? Yaiya lah, udah pasti prospek jadi ibu rumah tangga selalu menggiurkan. Oke, aku ga mau bahas prospek jadi ibu rumah tangga sekarang. Mungkin nanti, nanti, setelah ilmuku lebih dalem lagi.

Beda halnya nih, sama beliau yang bukan mahasiswa kedinasan. Lebih galau ga tuh, abis lulus mau kerja dimana, mau apply ke perusahaan mana, atau mau coba berbisnis aja. Belum lagi, waktu buat berkarya selama single ini nggak banyak haha GR amat. Pokoknya gitu deh ya curhatan beliau. Tapi, aku salut banget. Beliau ini galau-galau gitu tapi lebih banyak bersyukur. Jeng jeng, dari sini aku bener-bener kayak lagi disuruh ngaca. Udah berapa banyak nikmat Allah yang nggak aku syukuri.

Beliau bilang, “Emang bener ya, apa yang kita dapet itu harus banget disyukuri. Nggak semua orang bisa punya kesempatan buat sekolah, apalagi di univ negeri. Belum lagi kesempatan-kesempatan lainnya.” Selain itu, di tengah kegalauannya ini, masih sempet dia mikirin nanti kerja apa yang bisa sekaligus nolong orang lain, bisa manfaat ke banyak orang. Nah! Beliau punya cita-cita buat majuin perekonomian daerah beliau ini. Yaaa kita doain aja ya.

Nggak salah kalau Allah suruh kita melakukan perjalanan, karena ada banyak yang bisa kita pelajari dari suatu perjalanan. Entah dari semesta itu sendiri, entah dari strangers yang kita temui. Selamat melakukan perjalanan!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s